cerita naik gunung… [1]


Jaman dulu, jaman kuliah.. jaman2nya begajul begaul sm temen2 di kampus dan berkeliaran (baca : eksis – red.) di Jogja berhati nyam nyam..

Pada suatu sore, berkumpulah gembong angkatan 2004 di suatu tempat di area kampus FTI yang nyaman. *kog sebutannya gembong seh? kesannya gimana gitu.. oke deh, saya ralat..

Pada suatu sore, berkumpulah sesepuh2 Informatika UII angkatan ’04 di suatu tempat di area kampus FTI yang nyaman. hmm.. ide gila dari pembicaraan kala itu adalah.. “XpLoiT ’04 Goes To Lawu” :mrgreen: yak, waktu itu anak2 angkatan 2004 alias XpLoiT ’04 (Extreme People of Informatics ’04) mo ngadain pendakian massal ke Gunung Lawu. Momen itu juga digunain buat mengukuhkan tali persodaraan angkatan ’04 sambil baca ikrar di puncak gunung Lawu, yaitu puncak Hargodumilah.

— EDISI PREPARASI —

Singkat cerita, berbagai persiapan pun dilakukan. Dari mulai pendaftaran peserta yang mo ikut, cari2 perlengkapan naik gunung (backpack, carrier, senter, headlamp, peralatan nesting, dll., ada yang bawa hammock pula :D), sampe bikin rusuh di hypermarket buat beli2 logistik naik gunung. Maklum, belinya kan keroyokan.. 😉

Saya ingat, waktu itu saya belinya logistik sama si Awan n Oedi’, yang lainnya saya lupa. Nah, giliran udah beli, kami biarkan Oedi’ ngantri sndirian buat bayar. Ahahahaa.. tega yah.. iya lah, secara kan dia bapaknya anak2.. 😛

Oke, berbagai persiapan telah dilakukan.. Dan ada sekitar 30 peserta yang mo ikut pendakian. Kebetulan ada anggota XpLoiT ’04 yang juga anggota Mapala (Mahasiswa Pencinta Alam), jadi yah lumayan tenang kan ada yang lebih berpengalaman naik gunung. Nah, kalau kami2 ini yang bukan Mapala, cukup menyebut diri dengan Tempala (teman Mapala).. :mrgreen:

hiruk pikuk kantor HM TF

eh jangan rebutan minta difoto yah.. 😀

model nya kog ga ganti2 yah? 😀

carrier yang mo dibawa sama mobilnya Jawos

banyak juga bawaannya..

ngantri mo diangkut ke mobil..

Dan kami berkumpul sore hari di lapangan basket FTI UII, buat upacara sebentar.. Maksudnya ada kata2 pembukaan dari tetua XpLoiT ’04, yaitu pak Oedi’. Oedi’ lagi Oedi’ lagi.. emang dasar dia bapaknya anak2 (soalnya menjabat juga jadi ketua Himpunan Mahasiswa T. Inf FTI UII dulu). *piss ya, Di’.. Habis itu, kami berangkat naek motor bonceng2an.. Ada si Jawos yang naik mobil (biasa, dia seksi atak itik, itu lho, seksi transportasi) sama si Fadly, tetua XpLoiT satu lagi yang 1 mobil sama Jawos bawa2in carrier anak2 yang mo naik gunung.

Perjalanan lumayan jauh nyampe 4 jam kyknya naek motor, soalnya juga tunggu2an sama yang lain. Maklum kan rombongan.. Sampe di basecamp udah sore.

Oiya, sebenernya ada 2 jalur mendaki ke Lawu, yang 1 namanya Cemoro Kandang, satu lagi namanya Cemoro Sewu. Tapi katanya berhubung Cemoro Kandang jalurnya lebih serem dibanding yang Cemoro Sewu, jadi kami pilih yang Cemoro Sewu. 🙂

Dan kami pun bersiap2, soalnya mulai naik malem. Malam pun menjelang.. *jreng jreng.. musik spooky*, kami kumpul di basecamp untuk pemanasan, dipimpin oleh teman kami yang anak Mapala. Selesai pemanasan, kami berdoa bersama.. Setelah itu, baru naek.. 🙂

Tanju.. kamu megangin apa?? aw aw

siyap siyap, siyap siyap..

satu duwa, satu duwa..

oedi' - beng2 - ningnong - itu adi jambi bukan?

— EDISI MENDAKI part 1 —

Rombongan kami dipimpin oleh.. siapa lagi kalo bukan Oedi’.. Dengan Oedi’ sebagai leader, dan sweeper-nya adalah Tanju (ini yang saya bilang anak Mapala). Kami berangkat malam hari, berasa dinginnya, tapi tetep harus pake jaket ato sweater, karena walopun mendaki berkeringat, tapi klo kena hawa dinginnya bisa bikin masuk angin. Awal2 masih jalan yang agak landai.. makin naek.. makin menggeh2, dan celotehan anak2 yang semula rame, jadi makin sepi.. Maklum, atur napas sambil nanjak. Tapi begitu ketemu ritme mendaki-nya, ya mendaki jadi gag terasa berat banget. *maklum saya cuman bawa backpack aja* ga tau deh yang bawa carrier segede gaban. 😀

hwaah.. suasana Pos 1 *eh 1 apa 2 ya?

foto yang jadi icon saya

Kami berjalan teruuuus saja buat sampai tiba di Pos 1. Rehat dulu.. Lanjut lagii.. Herannya udah lama mendaki, tapi saya ga bgtu haus.. Mungkin gara2 phobia : takut pipis di t4 asing (gag banget yah phobia-nya), jadi otak saya nyuruh jgn minum banyak2 *eits, jgn ditiru yah.. 😛 Trus sampailah kami di Pos 2. Alhamdulillah masih sehat2 semua.. 🙂

Istirahat lagi, lanjut lagi.. Kami terserang sindrom ngantuk akut, capek hebad, dan bosan tingkat tinggi *habis gag nyampe2*.. sampe nanya mulu sama Oedi’ :

kami : “Di’.. mana Pos 3-nya? kog ga nyampe2?”

Oedi’ : “sabar, bentar lagi.. di balik bukit itu..”

— lanjut mendaki, berkelak-kelok, dapet jackpot (jalan menurun), mendaki lagi, dan sudah sampai di balik bukit —

kami : “mana, Di’? gag nyampe2..”

Oedi’ : “iya sabar.. di balik bukit yang itu..”

Hedeeeh.. sampe akirnya kami sadar kalo kami dijebak sama Oedi’. Wahahaha.. Tapi klo gag digituin kami bakal loyo sepanjang perjalanan, ga ada semangat mendaki lagi, trus mogok mendaki dan kembali pulang *kan ga lucu*.. Dan moral of the story : jangan banyak mengeluh, nanti gag sampe2.. wekekeke.. Sampe si Oedi’ dapet julukan TUTI alias Tukang Tipu..

Akhirnya sampe juga di Pos 3. Kami pun mendirikan tenda dan bermalam disitu.. *zzzzzzzz tidur kaya kebo sampe pagi*

— EDISI MASAK2 —

Keesokan paginya, kami yang setelah bangun tidur dilanda kelaparan kronis, langsung menggelar peralatan masak-memasak dan menghajar beras, sarden kalengan, mie instan, sayuran macem sawi hijau, kentang, dll. Ada yg tugas masak nasi, ada yg kebagian masak mie pake sawi, ada yang masak sarden campur kentang, ada yang masak aer buat bikin minum anget2.

in the jacket

gaya Keteb masak.. eh dia gag masak ndenk

riweuh ya masak massal..

ada yg kedinginan ngguin masakan matang

narsisme kala naik gunung..

yang ini masak aer ya?

aiiih.. tau aja ada kamera.. 😀

acara makan & haha hihi bersama..

bukan 2 sejoli yaah.. 😛

Yah, itulah yang dinamakan “teamwork”.. Anda masak, saya makan.. :)) *rakus mode on* Dan.. dengarlah komentar si Harry Keteb (bukan kembaran Harry Potter – red.)..

Harry Keteb : “Maknyuuuss.. nasinya kerasa bener berasnya.. ” *maksudnya nasinya belom mateng banget.. apa adanya deh* 😆 Ini juga mie campur ulat sawi.. *ealaaah,, ada ulet di sawi ijo yang dimasak bareng mie.. hiiiy*

Emang si Keteb, banyak protes.. Hahaha.. *piss, teb..

Ato si Adi Jambi, yang habis makan roti campur sarden.. masuk angin, terus dikerokin.. Naik gunung kog kerokan.. Haahahaha.. eniwei.. acara makan2 berlangsung dengan lancar.. Alhamdulillah.. Kami pun berkemas2 kemudian segera melanjutkan ke Pos berikutnya..

— EDISI MENDAKI part 2 —

Kali ini, sayalah yang kena juluk : “Radio Butut” gara2 nyanyi sepanjang perjalanan ke Pos berikutnya. Lagu yang jadi theme song pendakian kali ini adalah “Madu dan Racun” yang udah dimodifikasi sedemikian rupa sbb :

MADU.. eM-A MA De-U DU.. RACUN.. eR-A RA Ce-U-eN.. MADU dan RACUN, eM-A MA De-U DU eR-A RA Ce-U-eN…

puyeng puyeng lah bacanya.. 😆 Gapapa lah.. yang penting hepi.. iya kan? ;;) *kedip2..

ini adegan pas Keteb ngentut yah???

rehat sejenak..

Yuuk, dengan napas terengah2… Seperti saat abah Yusdi menggeh2 pas mo nanjak ke Pos 4, dia bilang begini :

Yusdi : “Ada yang jual paru-paru gag disini…? kalo ada gue beli..” 😆

abah Yusdi menggeh2

Yah begitulah sikon anak2.. udah capek, udara makin dingin.. idung makin beringas beringus.. dan saat itu udah sore, tapi sepertinya akan badai. Iya, badai beneran, bukan Badai Kerispatih.. emangnya konser di puncak gunung? :))

Yeah.. begitulah suasana pendakian hingga sampai ke Pos 4.. Nah dari Pos 4 ini masih ada lagi Pos 5 n baru ke Puncak nya Hargodumilah, sowan sama Pak Hargo dan Bu Dumilah.. Tapi sayang, malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih.. Kabut makin menebal, dingin makin menjadi, dan angin makin menderu.. Yang jalan di depan udah lumayan jauh, yang di belakang ketinggalan.. Yang di belakang adalah saya, Yusdi, Tedy, Tanju sebage sweeper , yang lain saya lupa.. Dan kami yang di belakang mulai mendengar sayup2 suara orang treak2.. makin lama didengar, seperti orang yang baca sumpah.. Yaaah, ternyata anak2 yang lain sudah membaca ikrar XpLoit ’04, walaupun belum sampai puncak Hargodumilah.

Akhirnya kami cepat2 nusul, dan begitu kami sampai di tempat, pembacaan ikrar sudah selesai. Konfirmasi ke Oedi’, ternyata dia khawatir persediaan air habis (ga cukup ntr buat turun gunung –> bahaya), karena dia ketemu sama pendaki yang baru turun dari Pos 5, katanya air di sendang Pos 5 habis. Selain itu faktor cuaca yang serem.. Hedeeeh.. ya sudah, pembacaan ikrar dilakukan di area antara Pos 4 dan 5. Waktu itu tempatnya agak luas dan datar.

Pembacaan ikrar pun diulang lagi karena waktu itu kami rombongan di belakang ketinggalan. Heehehe.. *gara2 Abah Yusdi neh pake acara pengen beli paru2 segala* Setelah baca, kami cepat2 berfoto bareng sambil bawa bendera XpLoiT ’04.. Trus habis itu siyap2 turun.. Cuaca makin memburuk.. 😦

kami dan bendera XpLoiT '04

masih dengan bendera XpLoiT '04

boyband?? 😀

team yang nusul belakangan 😛

Yah, kami pun cepet2 turun dengan formasi sama seperti berangkat. Oedi’ sebage leader dan Tanju sebage sweeper. Cape deeeh.. dah mendaki jauh2 tapi ga sampe puncak.. sedih ada, kecewa juga.. 😦 huhuhu.. Tapi gapapa lah.. ada pengalaman naek gunung, rame2 lagi.. *satu hal yang angkatan lain belum pernah lakukan.. XpLoiT ’04 gtu lhoo.. extreme.. B-)*

— EDISI TURUN GUNUNG —

Yah.. masih seperti saat mendaki.. Turun gunung pun, masih rame.. Cuman harus memperhatikan kecepatan turunnya, soalnya salah2 bisa kesrimpet trus jatuh guling2.. Adegan turun gunung ini juga yang bikin jari2 kaki sakit semua. Soalnya nahan berat badan pas turun. Moral of the story : kalo bisa pake sendal gunung aja kyknya, soalnya kalo pake sepatu kasian jari2 kakinya.. 🙂 *CMIIW

bagus ya??

Kami brenti lagi karena hari udah malam.. Kami pun nge-camp disitu.. Sampai besok paginya.. 🙂

— Ceritanya udah besok paginya.. Kami lanjut turun lagi..

Udah agak2 di Pos bawah2, Pos 3 ke Pos 2 an..  ternyata, pemandangan yang sewaktu malam pendakian gag bisa kami lihat karena gelap, pas siang jadi kliatan.. anak2 foto2 sana sini.. Jalanan penuh batu.. Kanan kiri batu2an juga.. Tapi kliatan bagus.. Ini foto2nya :

narsiiiis..

heri seksi kenapa? eksyen bener.. 😀

nah gtu donk her, yang anteng kalo difoto.. 😀

kapan naek gunung lagi?

boyband mana lagi neh?

hey, ngapain kalian?? ayo turun siniih..

foto bareng di undak2an..

Singkat cerita, kami yang begitu kecapaian, nyampe juga di basecamp.. bersih2 – mandi2 – makan2 jadi agenda wajib!!! W-A-J-I-B!! 😀 Habis itu, kami ngumpul bentar buat rapat.. *klo bahasa kerjaannya meeting* membahas evaluasi pendakian, dan uang yang tersisa dari iuran anak2 buat mendaki mo diapain..

pintu gerbang jalur CemoroSewu..

nangkring bentar..

rapat membahas yang perlu dibahas..

rapat *edisi zoom in

suasana basecamp *adem yah..

brrr....

Nah, seingat saya, uang itu masih sisa banyak deh.. 400rb an ada kali yah.. Dan dulu, rencana mo dibikinkan kaos buat yang mendaki.. Tapi, sampe sekarang , ga kelaksana juga itu rencana.. Hehehe.. :mrgreen:

Yah.., Eniwei.. begitulah cerita naik gunung yang berakhir dengan :

  • Wuaaaah.. saya bisa naik gunung juga..
  • Sedih dan kecewa.. jauh2 naik gunung, rame2 pula.. tapi gag sampe puncak..
  • Pembacaan ikrar yang saya lupa naskah aslinya gimana.. Ada yang punya? Kalo punya, tolong posting yaaah.. *makasih
  • Banyak cerita menghibur, dari awal berangkat sampe pulang..
  • Rencana bikin kaos yang belum kesampean mpe sekarang..

Hahaha.. tapi SALUTE buat anak2 XpLoiT ’04 yang udah berani bikin acara pendakian massal.. satu hal yang belum pernah dilakukan angkatan lain di kampus saya pada waktu itu.. Baiklah.. tetap kompak selalu, XpLoiT ’04.. Sukses untuk semua!!!

XpLoiT ’04, SATU UNTUK SEMUA, SEMUA UNTUK SATU!!!

NB : to XpLoiTers, saya agak lupa jam2 kejadian persisnya.. tolong dikoreksi kalo saya salah ya.. makasih.. 🙂

Advertisements
Comments
16 Responses to “cerita naik gunung… [1]”
  1. dhika says:

    Membaca postinganmu kali ini, jadi teringat jaman aku camp saat pengkaderan..Persis banget deh sama apa yang diceritain, apalagi yang acara “menggeh2” pas otw naik gunung.. duh penuh perjuangan sekali itu.. hoho.

    Good story bu kii.. what an experience.. huhu.. gara2 baca postingan ini, jadi seneng punya pengalaman naek gunung.. at least, saya gak cupu2 amat.. wkwkwkwkwk…

    okay.. dtunggu part 2 nya Gan.. smangattsss…!! \(~.~)/

  2. ezza says:

    wah jadi inget jaman dulu.. 😀

  3. salhazan says:

    aku gak ada 😦

  4. oedi says:

    Waaah Nin… liat n baca postinganmu ini buatku pengen segera naik gunung lagi, kalu bisa bareng sama kalian.. ke rinjani atw semeru kayanya asyik nih.. hehe… 🙂
    Bangga dan salut banget deh sama kalian yg ikut di pendakian ini, cos kita buat gebrakan dan memecahkan mitos angkatan genap “yang gak kompak”, bahkan pd akhirnya menjadi tradisi buat angkatan setelah kita yg juga harus membuat bendera dan naik gunung, angkat 10 jempol deh… hehe.. 🙂
    “Maknyuuuss.. nasinya kerasa bener berasnya.. ” “mie campur ulat sawi”, inget banget deh peristiwa ini.. hahaha.. 😀

    • ningnong says:

      waaah oedi’ akirnya bapaknya anak2 nongol juga 😆
      iya ik di’.. mau aku naek lagi, ke rinjani aja kali di’… sklian ke lombok, maen2 t4 dhika..
      tapi kyknya aku kudu nabung n resign dulu deh.. biar bebas nentuin jadwal.. :mrgreen:

  5. lama ga maen sini.. sekalinya maen.. bikin kangen semuanya… sukses terus nong..

  6. yusdi says:

    aaaahhhh kangeeennn…….. :((

    comot fotonya aahh..jadiin DP blekberii…..hohohohohohohoho

    eh eh aku masih ada looo videonyaaaa

  7. oedi says:

    Hmmm.. setelah cukup lama tak tunggu-tunggu, kok part 2 naik gunungnya blm ada ya Nin di blog ini?? jangan2 udah lupa tuh…?
    Hayooo.. buat dunk… itung2 lepas kangen.. heh… 😀

    • ningnong says:

      hahaha… iya emg blum ada di’.. lagi blum mood nulis nih.. wekekeke.. aku lupa jg wktu itu brp hari yah? kamu aja wes yg nulisnya, ntr aku link kan disini 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: