Green Canyon – Pangandaran (part 1)


Seperti yang sudah disebutkan di sini, saya dan kawan2 pergi liburan wiken kemaren. Liburannya ke mana sih? Ke Green Canyon – Pangandaran.. Yip yip yeeiy!!!

Apa alasan memilih destinasi wisata tersebut? Simpel saja, karena kami kepengen nyobain yang namanya “BODY RAFTING” di Green Canyon πŸ˜€

Bagi temen2 yang belum tau Green Canyon, silakan liat tautannya di sini. Green Canyon atau yang dalam basa penduduknya disebut sebagai Cukang Taneuh, adalah objek wisata di daerah Jawa Barat yang menawarkan wahana air untuk tujuan utamanya. Yah, air, saudara! Air yang dimaksud adalah air sungai. Tapi sungainya ini guedhe, udah gtu warnanya ijo. Jadi disebut Geen Canyon deh.

 

Temen2 bisa naik perahu sambil memandang2 sekeliling, brenang2, ato nyobain yang namanya Body Rafting. Udah kenal yang namanya Body Rafting? Body Rafting itu jangan dibayangin kita naik perahu karet yah.. Nggak sama sekali. Body Rafting itu mengandalkan tubuh kita sendiri untuk menyusuri arus sepanjang sungai, jadi nanti kita bakalan dibekali peralatan macam pelampung, sepatu kusus, helm, dan pelindung kaki. Ini untuk melindungi kita dari batu2an sungai yang gedhe2.. Ato sebut aja karang kali yah πŸ˜€ Selain itu pelampung bikin badan kita ngambang di air, jadi ga perlu kawatir bagi yang gag bisa berenang, masih bisa ikut Body Rafting ini πŸ˜‰

Baiklaaah, sebelum masuk ke pembahasan lebih lanjut mengenai Body Rafting, kita simak dulu kisah perjalanan saya dan kawan2 untuk sampai di Pangandaran yah.. πŸ™‚

BAGIAN 1 : AWAL MULA PERJALANAN

Berawal dari keinginan temen2 kantor nyobain Body Rafting, saya dan teman saya, sebut saya namanya “Bu D”, mulai browsing2 mengenai Body Rafting. Ketemulah di sebuah situs yang menyebutkan bahwa ada sebuah operator penyelenggara Body Rafting di Green Canyon, Pangandaran. Namanya adalah “GUHA BAU“, nama ini diambil dari nama sebuah goa di sana yang banyak kelelawarnya berikut bau kotorannya yang kayak amonia πŸ˜€ qeqeqeq

Tapi tenaang, kita gag bakalan nyium2 baunya kotoran kelelawar. Nah di sini, operator GUHA BAU bertindak sebagai penyedia layanan Body Rafting, dari mulai peralatan, pemandu, sertifikat bagi peserta Body Rafting (wah klo aja sertifikat ini bisa buat nambahin tunjangan di kantor, pasti deh dah saya klaim ituuh :D), sampe ke lunch-nya.. Hohoho..

OK, info tentang operator udah dapet, tinggal ngubunginnya.. Bu D dapet info mengenai pengelola operator ini di sini, namanya adalah Dede. Panggil saja “Kang Dede“. Bisa dihubingin di +62 85 228 766 558. Orangnya baiiik, seru, dah gtu gape banget masalah Body Rafting plus pengetahuan tentang tempat2 wisata di Pangandaran.

Daaan.. koordinasi jarak jauh pun dimulai, 2 minggu sebelum tanggal Body Rafting (3 Maret 2012), si Bu D mulai ngubungin Kang Dede. Nanya2, di sana kayak apa cuacanya (soalnya Jakarta ujan mulu, takutnya di sana banjir), transport, tempat nginep, sampe ongkos perjalanan. Jadilah kami menggunakan bantuan Kang Dede untuk sewa pick-up (jemput dan antar seharian) beserta Body Rafting (sudah include ongkos perahu, sertifikat dan lunch).

Berikut keterangan mengenai detail harganya :

  • Sewa pickup : Rp 200.000,-
  • Body Rafting/orang : Rp 175.000,-

Terus kami dimintai nama lengkap dan no. sepatu karena biasanya wiken banyak yang ikut Body Rafting, jadi biar bisa di-booking-kan dulu. Nama lengkapnya berguna buat bikin sertifikat yang bakal ditandatangani juga sama Pak Kades setempat plus dapet stempel!! πŸ˜€

Untuk masalah penginepan sendiri, saya dan Bu D browsing2 dan nemu tempat yang asik di “Hotel Ross Inn” yang harganya lumayan buat fasilitas yang oke. Rp 150.000,-/kamar udah dapet AC, 1 double bed, air anget, TV, dan breakfast. Kamarnya juga bersiih.. πŸ™‚ Tapi harap diinget, booking-nya juga jauh2 hari yah. Takut penuh.. πŸ˜‰

BAGIAN 2 : KEBERANGKATAN

OK, setelah semua beres jadilah kami siap2 berangkat dari Jakarta ke Pangandaran. Start dari kantor di bilangan Tendean, Mampang, kami ber-7 naik busway dari Halte Tegal Parang ke arah Terminal Kampung Rambutan. Kami berangkat pkl. 19.30 di hari Jum’at, 2 Maret 2012 yah yang jelas sih habis pulang kantor. Qeqeqe..

Cukup bayar Rp 3.500,-/orang buat naik busway, nyampe deh di Terminal Kampung Rambutan. Rute-nya sih Halte Tegal Parang – turun di Halte UKI – lanjut ambil busway yang ke arah Kampung Rambutan. Dan, setelah bermacet-macet ria, nyampelah kita di Terminal Kampung Rambutan jam 21.15.

Nyampe di sana, kami pikir udah ketinggalan bus yang ke Pangandaran. Tapi ternyata masih ada tuh.. Kita bayar dulu retribusi masuk terminal sebesar Rp 500,-/orang, jadi jangan lupa siap2in receh yaa.. πŸ™‚ Setelah itu, tanya2 ke orang yang di terminal, bus apa yang masih ada ke Pangandaran. Dan kami digiring ke Bus Merdeka yang lagi ngetem nungguin penumpang. Bus-nya ber-AC tapi sayangnya jarak antar tempat duduk nya sempit, kasian buat orang yang tinggi. Kayak temen saya ampe tersiksa gag bisa tidur nyenyak. Wekeke.. Dan bus ini nggak ber-toilet, jadiii resiko kebelet ditanggung penumpang. πŸ˜€

Sebenernya, kami dah niat naik bus Perkasa Jaya, tapi klo nggak salah dia brangkat ke Pangandaran-nya jam 19.00 deh, jadi kami betul2 ketinggalan. Nah, untuk pilihan bus2 yang ke Pangandaran dari Terminal Kampung Rambutan, silakan cek trayek bus Perkasa Jaya, dan bus Budiman *googling aja yah* :mrgreen:

OK, setelah bus penuh terisi, kami pun berangkat. Ongkos jalan Rp 65.000,-/orang. Start dari Terminal Kampung Rambutan sekitar pkl. 22.00 menyusuri rute yang saya sendiri gag tau, abisnya udah ngantuk trus tidur :mrgreen:

Oiya, tapi enaknya bus ini, klo kebelet ke toliet, bisa request ke awak bus-nya, ntar dicarikan Pom Bensin terdekat. Sudah terbukti oleh Bu D. Pas dia kebelet, langsung dia request deh ke pak sopir, eeh di-stop-in di Pom Bensin. Wekekek, ngacir deh ke toilet. Dan jujur aja, ini pertama kalinya saya naik bus yang bisa request2 kayak gini. Hahaha..

Singkat cerita.. Seharusnya, kami jam 05.00 an udah bisa sampe di Pangandaran, tapi ini lambatnya minta ampun, entah kena macet di jalan ato gimana.. Itupun gag sampe Terminal Pangandaran, tapi diturunin agak jauh dari Terminal Pangandaran dan dioper ke bus yang lebih kecil, walopun gag ditarik bayaran lagi. Hedeeeh,, kayaknya nggak rekomendid inih bus 😦 kami telat deh sampe di Terminal Pangandaran, sekitar jam 06.30 hari Sabtu-nya, tanggal 3 Maret 2012. Di mana matahari udah nongol banget 😦

Padahal, kalo nyampenya sebelum matahari naik, kami bakal dianter sama pick-up nya Kang Dede ke Pantai Batu Karas liat sunrise. Huaaaah.. Gagal deh rencana liat sunrise :(( *nangis guling-guling

Advertisements
Comments
4 Responses to “Green Canyon – Pangandaran (part 1)”
  1. Assalamu’alaikum kang…bolehkah tulisan di publish ulang di mypangandaran.com? πŸ™‚

Trackbacks
Check out what others are saying...
  1. […] Bagian 1 & 2 : Awal Mula Perjalanan & Keberangkatan […]



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: