Green Canyon – Pangandaran (part 2)


BAGIAN 3 : TIBA DI PANGANDARAN – PERSIAPAN BODY RAFTING

Y sudah, back to topic, setelah sampe di Terminal Pangandaran, kami clingukan mencari pick-up nya si Kang Dede. Trus jalanlah kami ke arah masjid, dan tampak samar2 ada pick-up warna biru dongker parkir di halaman masjid. Setelah kami dekati, yak benar ternyata. Itu pick-up punya operator GUHA BAU. Dari mana kami tau? Dari tulisan yang nempel di pintunya pick-up 😀

Nah, tapi kog yang punya-nya gag ada? Hahaha.. Gag lama kemudian, ada seseorang dengan perawakan kekar datang mendekat. Jreng jreng, dialah Kang Dede. Horeee.. Ketemu juga akirnya. Mulelah kami kenalan, trs ditawarin mo bersih2 dulu gag di kamar mandi masjid. Soalnya jarak antara Terminal Pangandaran ke lokasi Green Canyon lumayan jauh, 1 jam perjalanan lah kira2.

Setelah bersih2, kami pun berangkat naik pick-up, ditemani Kang Dede di belakang. Lho yang nyetir siapa? Oh, ternyata Kang Dede bawa kawannya. 😀

Kami pun cerita2 di pick-up, dan gag nyangka juga, Pangandaran dingin mamen!! Kami cukup kecele juga, kami pikir daerah pantai kayak Pangandaran bakal panas. Trus ngapain pesen penginepan pake AC kalo ternyata di sini dingiin 😀 Memang matahari cerah tapi hawanya bo! Jangan lupa bawa jaket yah klo kemari.

Sekitar 1 jam kemudian.. Tibalah kami di Kesekretariatan Operator Body Rafting “GUHA BAU”. Di sebelah sekre ada warung makannya juga. Jadi, yang belum sempet sarapan, tenang aja. Bisa sarapan di sini. Tapi, jangan banyak2 yah.. Ntar ngantuk malah gag jadi Body Rafting 😀 Yang penting perut keisi dulu.

Habis sarapan, peserta Body Rafting dipersilakan ganti baju dulu. Saran saya, pakai kaos n celana yang ringan2 ajah, jangan pake celana jeans, karena kan ntar bakal nyemplung2 di air. Trus pilih bahan yang kuat, bisa melar, tapi gag gampang sobek. Soalnya ntar bakal lewat2in karang sungai yang gede2.. Takutnya pas lagi ngglesot2 ntar breeett.. sobek.. Malu deh 😛

Oh iya, hampir lupa, meskipun rombongan kami ber-7, yang ikut Body Rafting cuman 5 orang ajah. Yang 2, katanya mau naik perahu plus brenang2 ajah. Oke.. Untuk ongkos perahu, berikut rinciannya :

  • Harga Tiket Masuk/orang : Rp  75.000,-
  • Bayar pemandu : Rp 100.000,-

Nah pemandu ini yang bakal ngarah2in pas acara brenang2nya..

Balik lagi ke acara Body Rafting, setelah kami ganti baju, kami diberi sepatu kusus buat Body Rafting sesuai ukuran kaki masing2. Sepatu nya lucu, kayak sepatu ninja. Berasa jadi Naruto.. 😀 Habis pake sepatu, kami dipasangi pelindung kaki, mirip pelindung kaki nya pemain sepak bola, tapi ini juga meng-cover tempurung lutut kita. Setelah itu, dikasih pelampung yang ada bantalan di kepalanya, dan terakhir pake helm. Seep, persiapan selesai.. Gini nih penampakannya 🙂


BAGIAN 4 : GREEN CANYON BODY RAFTING

Setelah semua siap, selanjutnya peserta Body Rafting ditampung di pick-up untuk berangkat ke Check Point di mana peserta akan memulai kegiatan Body Rafting. Beserta rombongan kami, ada 2 peserta lain yang juga dari Jakarta, sepertinya pasutri muda usia dan sama2 suka bertualang. Setelah ngobrol dengan mereka, ternyata mereka tau info ttg Body Rafting ini malah setelah datang ke Pangandaran, jadi berminat mencoba. Untungnya wiken kemarin gag terlalu ramai orang. Jadi masih bisa kebagian peralatan.

Kembali ke pick-up, kami dibawa menyusuri jalanan gunung berbatu, off road banget deh pokoknya. Sekitar setengah jam mungkin ada. Saat itu, matahari mulai tinggi. Jadi udah berasa panas dan teriknya. Dan kami turun di sebuah gubuk buat istirahat dulu sebelum lanjut nyemplung ke aer. Puas2in minum air bersih sebelum nyemplung karena mau nggak mau pasti ntar pas Body Rafting kita bakalan minum aer sungai. Hahahah.. Saat istirahat itulah, kami diberitau bakal ada 3 orang yang nusul, jadi total dalam 1 rombongan ada 10 orang peserta dan 4 orang pemandu, termasuk Kang Dede. Dan memang, gag lama muncullah motor2 bebek berpenumpang orang yang udah pake pelampung warna kuning. Hehehe.. iya, itu warna pelampung kami. Membedakan antara rombongan 1 operator dengan yang lain juga bisa dilihat dari warna pelampungnya 🙂

Setelah puas beristirahat, kami lanjut lagi ke Check Point keberangkatan Body Rafting. Naik apa? Jalan kaki!! Yang trekking lebih tepatnya, di tanah lembab berbatu, naik turun jalan setapak. Karena semalemnya abis ujan, jadi licin. HARAP BERHATI-HATI!! Handle dari bambu pun gag sepanjang jalan ada, so bisa gunakan juga pohon2 yang ada di sekitar buat pegangan. Dan trekking nya lumayan jauh juga lho. Harap siapkan fisik dan mental buat ikutan Body Rafting ini.

Saya singkat saja yah, sampailah kami ke Check Point yang dimaksud. Dan eng ing eng!! Kog air nya warna coklat yaah?? :)) Coklat butek gtuuu.. Huaaaa..

Sebenernya sih pas di pick-up udah dibilangin sama Kang Dede, semalemnya itu di gunung turun ujan, jadi ntar jangan kecewa kalo misal airnya bukan warna ijo, tapi warna coklat, Dan benar aja, aer sungai nya jadi brubah ke warna coklat!!!

Eits tapi tenang dulu, ada penjelasannya buat ini, jangan buru2 kecewa. Menurut Kang Dede, justru klo misal aer ini warna nya coklat, malah jadi pertanda baik buat yang ikut Body Rafting, karena dapet arusnya. Jadi bakal lebih banyak di aernya dibanding dengan jalan di bebatuan karang. Nah, kalo yang airnya ijo, itu bakalan lebih banyak jalan di bebatuan karang dibanding dengan nyemplung di aernya. Tinggal kita, pengen dapet Body Rafting-nya ato pengen dapet pemandangannya aja? 🙂

Dan penjelasan lebih detail akan saya jabarkan sbb (masih dari sumber yang sama, yaitu Kang Dede) :

Air di Sungai Cijulang (nama sungainya Cijulang), memang aslinya ijo. Jika ada hujan di gunung barang 1 jam saja, maka air sungai bisa dipastikan berubah menjadi coklat. Yak, air Sungai Cijulang memang dapet kiriman dari gunung. Nah, air kiriman dari gunung ini yang menentukan debit air yang ada di sungai. Kalau debitnya tinggi, artinya level kesulitan (selanjutnya disebut grade) untuk Body Rafting juga bakalan makin tinggi. Tapi sebaliknya kalau debit airnya rendah, grade-nya juga ikutan rendah. Nah, grade ini juga yang akan menentukan track mana yang akan dilewati untuk menyusuri sungai. Karena untuk tiap2 grade, track nya berbeda2. Total sih ada sekitar 3 km-an, tapi lama waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan 3 km ini sesuai dengan track yang ditempuh, selain itu juga sesuai dengan jumlah pesertanya. Yang jelas makin banyak peserta, makin lama juga waktu yang diperlukan, karena kan harus tunggu2an.. Jadi, saya bersyukur bgt jumlah peserta yang bareng waktu itu ada sekitar 10 orang 😀 Jumlah yang pas deh nurut saya 🙂

Nah, klo kejadiannya ujan di Green Canyon-nya alias di sungai-nya gimana? Apa Body Rafting bakal dibatalin? Gimana klo ujannya pas kita Body Rafting? Kan susah tuh.. 😀 Ternyata oh ternyata, itu nggak pengaruh ke kegiatan Body Rafting. Body Rafting tetep lanjut. Yang berpengaruh ke Body Rafting itu klo ujan di gunung. Karena itu tadi, ujan di gunung yang menentukan debit air sungai. Jadi, klo pas Body Rafting temen2 pada keujanan, itu gag bakalan mempengaruhi debit air sungai. Jadi, masih bisa tetep lanjut Body Rafting-nya. Palingan cuman nambah dingin ajah, dan bikin badan makin menggigil.. 😀

Nah, berikut perbandingan antara debit air tinggi dan debit air rendah :

  • Debit Air : Tinggi
  • Warna Air : Coklat
  • Grade : 2 – 4
  • Waktu : sekitar 3 – 5 jam
  • What To Do : pemandangan kurang menarik karena air coklat), Body Rafting (jeram dapat, tantangan lebih banyak)
  • Debit Air : Rendah
  • Warna Air : Hijau
  • Grade : 1
  • Waktu : sekitar 3 jam
  • What To Do : naik perahu (pemandangan lebih bagus), Body Rafting (jeram gag dapet, tantangan kurang)

Nah, saran saya bagi yang ingin ikut Body Rafting, harap siapkan fisik dan mental, karena bakal nyemplung di air dalam waktu lama. Selain badan bakal menggigil, kita juga diwajibkan menempuh rute bebatuan karang apabila terdapat jeram yang sangat besar, dan hal ini bikin kita naik turun batu karang, sering ngglesot karena licin, daripada jatuh 😦

Sekian penjelasan seputar Body Rafting, kita balik lagi ke topik. Sebelum memulai kegiatan ini, kami di-briefing dulu mengenai tata caranya :

  1. Hormati alam.
  2. Jangan berkata kotor/tidak sopan.
  3. Jangan buang sampah sembarangan. Kumpulkan dalam plastik, dan titip kan di dry bag milik pemandu.
  4. Jika ada henpon, ato kamera yang akan dibawa, titipkan juga di dry bag milik pemandu.
  5. Jangan mengambil sesuatu dari Green Canyon walaupun sangat menarik. Karena pernah ada cerita, orang yang mengambil sebuah batu (mungkin untuk dikoleksi) dan sesampainya di dermaga Green Canyon, dia langsung kesurupan.. *hiih sereem, makanya daripada kena yang nggak2, mendingan patuh pada peraturan deh*
  6. Kalau ketemu jeram, posisikan tubuh telentang, dengan posisi kaki di depan. Hal ini untuk menjaga kita dari nabrak batu kepala duluan. 😀 Lalu biar air gag masuk mulut/idung, tahan napas saat di jeram. Tenang, kita gag bakalan lewat jeram nya sendiri2 kog, biasanya ntar ada 3 – 5 orang berbaris ke belakang sambil telentang. Tangan yang di belakang memegang bahu pelampung orang yang di depannya, dan kakinya diselonjorkan ke depan menjepit ke arah badan orang yang di depannya. Dan si pemandu bakalan berada paling belakang, selain untuk mengarahkan kita, dia juga yang ngasih tau kalo mau ada jeram di depan, buat siap2 trus juga bakal bilang kapan harus tahan napas biar kita gag kemasukan air. 😀
  7. Yang terpenting, berdoa menurut agama dan kepercayaan masing2. Semoga dilindungi dalam kegiatan ini.

Dan dimulailah perjalanan, dengan loncat gejebur ke dalam aer! 😀 Butuh sedikit penyesuaian buat saya berenang dengan pelampung. Pas pertama nyebur, arus masih sangat kecil, jadi kudu dibantu dengan berenang. Tapi kog rasanya tangan sama kaki udah bergerak2 heboh, tapi tetap aja badan gag maju2. Hahaha.. Setelah struggle beberapa lama, barulah ketemu ritmenya. OK, langsung liat di foto2nya aja kali yah.. 🙂

This slideshow requires JavaScript.

Kita bakalan punya waktu buat istirahat, makan2 snack, minum2 teh anget (memang udah disediain sama pemandu), dan yang mau ngerokok silakan aja. Tapi inget, semua sampahnya, masukin lagi ke dalam plastik, dikumpulin di dry bag.

Oiya, ada beberapa spot yang sangat menarik, bebatuan gedhe dengan air yang jatuh kayak air ujan. Cocok buat foto2 🙂

Dan.. GONG-nya adalah… Loncat dari atas batu dengan ketinggian sekitar 7 meter. Terkenal dnegan nama “Batu Payung“. Hahaha.. Mau loncat takuuut.. Mau nggak loncat, udah sejauh ini, masa gag loncat? Dan.. Akhirnya 1 rombongan 10 orang peserta berhasil loncat semua!! Walopun dengan gaya maju mundur antara mau, takut, mau, takut, mau loncat 😀 😀 😀

Yabbada beduuu.. Loncaat!! Jeburrr…

Berakhirlah petualangan kami Body Rafting, karean setelah momen loncat ini, udah ketemu sama tempat parkir perahu yang jemputin para peserta Body Rafting. Kami naik perahu dan dibawa ke pemberhentian sementara, 5 menit jaraknya dari tempat finish Body Rafting.

Di tempat pemberhentian ini, kami istirahat sejenak, dan menunggu perahu lain yang akan membawa kami ke dermaga Green Canyon. Jarak ke sana sekitar 15 menit.

Sampai di dermaga Green Canyon, berakhirlah petualangan Body Rafting kami. 🙂 Senaaaaang!!! Have fun!!!

Makasih GUHA BAU! Makasih Kang Dede!! Makasih pemandu2!! :mrgreen:

Advertisements
Comments
2 Responses to “Green Canyon – Pangandaran (part 2)”
  1. Body Rafting Seruu dan Kereen…!!!

  2. ilmudes says:

    wah itu airnya keruh ya, beruntung kemarin saya ke sana airnya lagi jernih karena musim kemarau.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: