Green Canyon – Pangandaran (part 4)


BAGIAN 7 : HERE WE COME, JEKARDAAAH!!!

Sampai di Terminal Pangandaran, kami bergegas ke agen bus Budiman *gag mau lagi naik bus Merdeka* yang ada di situ, sayangnya trayek yang langsung ke Jakarta adanya sore hari. Gag mungkin juga kami nunggu sampai sore, mau ngapain? Akirnya alternatif lain, kami naik bus kecil ke arah Terminal Tasikmalaya. Dari Tasik, baru kami bisa pilih mau naik bus apa ke Jakarta karena jamnya relatif bebas.

Ongkos bus kecil ke Tasik Rp 20.000,-/orang. Seharusnya Rp 25.000,- tetapi karena kami berombongan, jadinya bisa dinego. 3 jam lamanya kami terlunta2 di dalam bus kecil yang lajunya sangaaaaat gila2an ini. Saya kebagian duduk di kursi paling belakang, tengah pula, ga ada tempat buat pegangan kalo bus ngerem. Bisa2 saya jatuh bermartabat (baca : nggelindhing). Saya bareng Bu D dan Winda. Mas Tofan dan Mba Rosda 2 baris di depan kami, dan Mas Gun duduk di kursi paling depan dekat supir. Mba Rachma duduk di belakang Mas Gun, di deretan kedua dari depan.

Kalo gag salah, nama bus kecil ini adalah Ronny Prima. Supirnya msih muda, mas2 gtu deh. Tapi nyetirnya ugal2an.. Bayangin aja, nyalip itu mepetnya minta ampun. Ada mobil papasan dari depan aja, dia belum minggir ke kiri. Haduuh.. udah sport jantung pula. Dari kaca supir, saya bisa liat dia juga sesekali nelepon pas nyetir. Ampun daah.. Beberapa kali lewat jalan bergelombang, yang duduk paling belakang tersiksa, karena loncat melulu dari tempat duduk akibat laju kendaraan terlalu kencang.

Begitu ada kursi kosong di depan saya, saya langsung pindah, horror habisnya liat ke jalan mulu. Jelas itu saya gag bisa tidur di kursi paling belakang. Selain karena kendaraannya ugal2an, saya gag ada tempat buat pegangan, dan saya emang gag mau ngeliatin jalan akibat horror. Emang perlu di-didik ituh supir2 yang begitu. Tidak memperhatikan perasaan dan keselamatan penumpang. Sampai2 Bu D bilang, “Haduh, Mas, belum nikah ini…!!!” ckckckck..

Setelah horror selama 3 jam, nyampe juga kami di Tasik. Tapi kami gag jadi turun di terminal. Melainkan turun di pool bus Prima Jasa. Yak, kami bergegas mencari bus ke arah Jakarta. Hari itu sudah hujan. Untung langsung ketemu bus jurusan Cililitan. Tadinya mau naik yang jurusan Kampung Rambutan. Tapi kejauhan ntar dari kantor Tendean, Mampang. Makanya kami pilih yang jurusan Cililitan. Ongkos Rp 40.000,-/orang.

Sebenernya bus-nya enak, tempat duduk nyaman, gag terlalu dekat jaraknya antara 1 deret dengan deret di belakangnya, ada juga ruang untuk yang merokok, terpisah dari yang AC, tapi.. *lagi2 ada tapinya* ini bus kenapa yah, udah tau kursi penuh, masih aja naik2in penumpang donk. Kasian mereka yang gag dapet tempat duduk.

Tapi klo dipikir2 lagi kenapa juga itu penumpang mau naik bus yang dah penuh yah? Ah sudahlah.. Alhamdulillah kami juga dapet tempat duduk yang enak. Coba bayangin, ada yang berdiri 4 jam di lorong bus saking gag dapet tempat duduknya.

Dan perjalanan pulang pun dimulai. Tasik kayaknya kota yang enak yah, sawah2 masih banyak, kemaren hujan, jadi kliatan ijo banget!! Sejuk dan seger gtu di mata. Suka saya 🙂 Rute yang ditempuh adalah lewat Nagreg, macet!! Terus ke arah Bandung, nah di Bandung lagi2 penumpang pada naik. Gimana nggak penuh banget itu bus. Mungkin karena itu, jalannya bus jadi lelet, karena kebanyakan penumpang.

Habis maghrib saya baru bisa tidur. Memang sih kebangun2 karena posisi tidur berubah2 mulu, udah gtu saya klaparan banget. Pelajaran buat saya : ada kemungkinan gag bisa makan, oleh karena itu, siap2in camilan yang banyak, in case bus gag stop di tempat pemberhentian buat makan/istirahat. Untung Mas Gun bawa camilan berupa udang goreng tepung yang dibeli di Pangandaran. Saya yang ngabisinnya 😀

Habis itu, tidur lagi.. Sampe.. Dibangunin, Alhamdulillah udah sampe di pool bus di daerah Cililitan. Karena ada 5 orang yang ke kantor Tendean, Mampang, saya ber-5 dengan yang lain, pilih patungan naik Taxi. Mau jalan naik busway kog udah capek bgt yah.. 😛 Kalau Dhika pilih naik ojek ke arah Tegal Parang, Mampang. Dan Mba Rosda pulang juga naik taxi langsung ke rumahnya.
Ongkos taxi dari Cililitan ke Tendean, sekitar Rp 20.000,-. Karena kami ber-5, jadi Rp 4.000,-/orang. Alhamdulillah sampai juga di kantor. Dan selesai pulalah agenda perjalanan kami ke Green Canyon – Pangandaran.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: