Green Canyon – Pangandaran (part 3)


BAGIAN 5 : BATU KARAS – BATU HIU – HOTEL ROSE INN PANGANDARAN

Habis Body Rafting, saya melucuti peralatan tempur, mengembalikannya ke sekre dan baru terlihat kalo kaos putih saya berubah warna jadi putih kecoklatan buduk!

Haahahaha.. Korban 1 kaos gapapa deh.. Setelah itu, saya bergegas mandi dan sholat (pake acara dijamak, soalnya udah lewat waktu dhuhur dan udah masuk waktu ashar). Untuk mandi, bayar Rp 2.000,-/orang. Pas mandi, ketauan deh memar2 plus lecet2 yang didapet pas Body Rafting. Hahaha, mungkin karena nabrak2 batu yah..

Gag lama saya udah ngedeprok aja di warung makan sebelah sekre, makan sambil nonton TV. Saking lapernya, makanan jatah lunch langsung tandas!! Menunya kemarin pake nasi, oreg tempe, ayam goreng, dan sambel plus lalapan πŸ˜€

Waktu itu ujan lumayan deres. Padahal rencana mau ke Batu Karas dulu. Y udah sambil berharap ujan brenti, kita ngobrol2 dulu.. Dan 1 jam kemudian, sudah hampir maghrib, ujan pun mereda. Bergegaslah kita berangkat ke Pantai Batu Karas. Retribusi masuk Rp 27.700,-/mobil. Sampai di sana, sebentar main air plus foto2 di pantai. FYI, pantai ini banyak bule-nya, maklum udah terkenal banget buat surfing. Dan gag usah heran, banyak penginepan2 oke di sini buat memfasilitasi turis2 yang kebanyakan bule. Malah katanya, mereka bisa stay erbulan2 lho di sini, dan udah pada pinter bahasa sunda. Hehehehe..

Oiya, jalan ke Batu Karas dan Batu Hiu berlawanan arah. Jadi, setelah dari Batu Karas, kami mampir lagi ke sekre GUHA BAU buat ambil sertifikat Body Rafting yang udah jadi. Yippikaiyeeiy.

Setelah itu, kami lanjut pulang ke penginepan di Pangandaran. Yah, 1 jam perjalanan lah,, tapi sebelumnya kami mampir dulu di Pantai Batu Hiu, cuman buat foto di patung Hiu-nya aja sih. Lagian sejalan kog dengan penginepan di Pangandaran. Mumpung di sini gtuh, maksimalkan jalan2 πŸ˜€

Berikut foto di Batu Hiu, maklum kamera hape, klo udah malem gambarnya jadi jelek deh πŸ˜€

Habis itu, masuklah kami ke area Pangandaran. Dan mencari2 letak hotel Rose Inn berada, yaitu di Jl. Kidang Pananjung no. 119. Arahnya dari Pantai Barat Pangandaran, masuk ke Jl. Pramuka, terus belok ke kiri itu udah nyampe di Jl. Kidang Pananjung, nanti lihat di deretan sebelah kanan jalan. Ada hotel dengan palang2 kayu warna merah, itulah Hotel Rose Inn.

Setelah ketemu, kamipun say gudbay sama Kang Dede dan 2 orang kawannya. Makasih banget udah mau direpotin. πŸ™‚

Karena udah malem dan udah capek, habis check in di hotel dan menuju kamar masing2, langsung deh saya beberes, sholat dan tidur dengan sukses. Padahal yang lain ada yang masih kluar cari makan, dll. Qeqeqeq

BAGIAN 6 : PANTAI BARAT – TIMUR PANGANDARAN

Pagi harinya, Minggu, 4 Maret 2012, saya udah kebangun aja jam 04.30 karena denger adzan Subuh. Badan rasanya kayak orang habis digebukin. Sakiiit semuaaa.. Apa karena udah lama gag olah raga yah, jadi habis Body Rafting badan pada pegel linu. Oiya, saya sekamar juga sama Bu D dan juga Winda. Kami bangun sholat Subuh trus siap2 mo jalan2 di sekitar pantai. Jadilah kami mbangunin temen2 yang lain, di kamar sebelah. Karena nunggu yang lain, jadilah kami jam 05.30 baru beranjak ke arah pantai. Untungnya, di Hotel Ross Inn ini punya sepeda yang bole dipake sama tamu hotel. Gratis loh! πŸ˜€ Ada 5 sepeda, saya, Mba Rachma, Mba Rosda bawa sendiri2, sedangkan yang lain bonceng2an si Mas Tofan sama Bu D, Mas Gun sama Winda. Jadilah kami ber-7 gowes pagi.

Niat hati mau liat sunrise di Pantai Timur, gag taunya kami nyasar, malah ke Pantai Barat. Hahahaha.. Jarak dari hotel ke Pantai Barat ada sekitar 5 – 10 menit naik sepeda. Aje gile, pagi2 udah rame aja.. Wiken kali yah πŸ˜€ Setengah jam kami habiskan di Pantai Barat, foto2 sambil sepedaan. Ternyata main sepeda di pasir pantai yang basah berat juga yah ngayuhnya πŸ˜›

Habis itu, kami bergegas ke Pantai Timur, 10 menitan lah dari Pantai Barat. Gag taunya udah rame juga disono. Cuman, wujudnya Pantai Timur ini pantai berkarang, jadi ga landai berpasir kayak di Pantai Barat. Dan saat sampai sana, matahari udah kuning2 di langit biru. Agak mendung sih, kata bapak2 yang jaga parkir sepeda, jadinya sunrise nya gag begitu kliatan. Untuk bayar parkir sepeda Rp 1.000,-/sepeda. Habis itu boleh ditinggal ke dermaga2 bambu buat poto2 dengan latar belakang matahari yang mulai meninggi.

Sudah puas foto2, kami kelaparan. Padahal hotel menyediakan breakfast jam 8 pagi. Tapi kami ogah nunggu lagi.

Langsung tancap, cari warung di sekitar Pantai Timur. Ketemulah dengan gerobak ibu2 jualan soto ayam dan tahu kupat. Kami pesan dan makanlah di situ. Murah meriah.. Banyak juga lho yang jualan pernak pernik aksesoris dari kerang2an, berupa kalung, gelang, maupun benda2 pajangan kayak kapal layar, ikan buntal diawetkan, sampe jam dinding beraksen pasir warna warni, dan ditempeli kerang2 dengan bentuk yang lucu2. Saya sendiri biasanya kalau ke tempat wisata akan beli kaos buat suvenir, tapi kali ini lagi nggak tertarik. Saya cuma beli sebuah kalung berliontin lumba2, seharga Rp 5.000,- sajah πŸ™‚

Pantai Timur ini juga dekat dengan Cagar Alam-nya Pangandaran, saya dan Mas Tofan mampir sebentar di pintu masuk nya untuk foto2. Retribusi masuk cagar alam sebesar Rp 7.000,-/orang. Karena kayaknya untuk menempuh cagar alam dari awal sampe selese butuh waktu yang banyak, jadi kami ber-7 juga gag ada yang masuk sana. Mengejar bus pulang ke Jakarta soalnya πŸ™‚

Singkat cerita, setelah acara makan pagi di warung pinggir pantai, kami pulang ke hotel lagi. Kali ini Mas Tofan leadernya. Saya membututi di belakangnya. Cuman sayang, dia kog belok lagi ke arah Pantai Barat, saya pikir mau main2 lagi ksono. Gag taunya dia lupa jalan pulang ke hotel. Saya cuman ketawa2 aja.. Gantian deh saya yang di depan. Yang lain ngikutin. Sampai juga di hotel dengan selamat. Setelah parkir sepeda, kami menuju ke kamar masing2 untuk mandi2 dan siap2 pulang ke Jakarta. Tak lupa, dapet breakfast berupa nasgor telor, plus teh kotak sosro. Enak dan banyak.. Saya makan lagi πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Habis makan, mandi dan beres2.. Sekitar jam 10.30 kami check out dari hotel. Naik becak Rp 10.000,-/becak ke Terminal Pangandaran.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: